Flashback #2

Nyambung cerita gw sama mantan. Akhirnya kita nyampe Smaven dengan selamat. Tanpa ada paksaan apa pun gw pura-pura amnesia setelah di tanya sama anak-anak sekolahan “Angkatan berapa kak?”. Lah perasaan gw gak pernah sekolah di sini. Biarin aja lah mantan gw yang jawab. Gw cuman nanggung aja, nanggung malu.😐

Ternyata setelah sampai di SMAN7 Banjarmasin acara udah mau selesai. Gw nanya sama mantan “gimana nih? Mau nonton basket aja?” Mantan cuman jawab “Hayok!” Gw sama mantan langung menuju ke tempat pertandingan antar sekolah yang di selenggarakan di salah satu gedung olah raga itu.

Nonton basket kembali mengingatkan gw sama kenangan gw ketika masih menjadi seorang siswa sekolah. Kita kembali berbicara masa lalu.

Gw : Suasana udah beda ya? Dulu kita gak gini kan? Sekarang sepi.

Mantan : Iya, dulu kayaknya lebih seru ya. Mungkin karena dulu kita juga bagian dari mereka.

“Iya, jadi bagian mereka, sama kayak dulu gw jadi bagian lo.” *ngomong dalem hati*

Gw dulu cowok yang baik, gak ngerokok, rajin belajar, takut sama cewek. Tetapi ada satu keburukan gw dulu yang gak bisa gw hindari kala itu. Yaitu gw gak takut kehilangan lo. Kesalahan banget ya? Iya, lo sekarang udah jadi orang dan gw cuman jadi pawang. Pawang hujang saat para jomblo nge-galau.

Basket mungkin populer di kala itu. Gw salah satu anak cemen yang kepincut pengen populer dengan menjadi atlet sekolah. Tapi ngenes-nya gw cuman bisa jadi cheersleaders. Dari cita-cita jadi atlet malah jadi ngaret.

Selesai dari pertandingan basket adek-nya si mantan, gw bareng doi mampir ke kedai ice cream. Kita ngobrol lumayan panjang hingga pada suatu pembicaraan yang menegangkan, tapi bukan klimaks.

Mantan : Sekarang di Banjarmasin udah banyak perkembangan ya kak. (dengan senyum manis)

Gw : Iya, kan seiring berjalannya waktu mau tidak mau harus berkembang. (dengan senyum ngehek)

Mantan : Iya juga kak, tumben bisa bener? Biasanya kan kakak suka ngaco? Hehee…

Gw : (pengen nya sih jawab, gw ngaco karena dulu gw pengen deket sama lo) Nah, itu juga salah satu perkembangan. Semakin dewasa, kita juga bakalan bisa menilai diri sendiri. Begitu juga menentukan pilihan.

Mantan tiba-tiba menatap gw tajam. Entah apa yg ada di fikiran doi, gw langsung mengalihkan perhatian dan mengubah topik pembicaraan.

Seketika, waktu udah mepet jam 4, sebelumnya doi udah ngomong ke gw kalau dia akan berangkat jam 5, dan jam 4 harus udah nyampe rumah dan berangkat ke airport. Yaudah gw sama mantan langsung cabut dari depot eskrim yg membawa kita larut dalam kenangan.

Mantan yang selalu terbaik deh di mata gw, bukan mantan juga. Dia udah seperti sodara gw. Sayang gw ke dia bukan sebagai orang yang pernah gw cinta, tapi sebagai orang yang bisa membuat suasana berbeda di setiap flat-nya kehidupan gw.

Perkembangan, gw bukan orang yg cepat berkembang. Gw orang yang datar, mungkin orang memandang gw bingung. Kenapa gw bisa bertahan dengan kebosanan ini? Karena bagi gw kenangan itu gak bisa di gantikan. Percaya deh, Seperti halnya cinta. Suatu saat mau gak mau lo yang ngaku-nya udah bisa move on bakalan kembali teringat sama cinta yang udah lalu. Tapi, apa lo yakin kalau lo udah bisa ngambil sisi baik dari keburukan dan kekacauan cinta lo sebelumnya? Jangan pernah rusak kenangan men, bahkan itu sebenarnya sebuah hal yang wajib untuk terus di ungkap.

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: