STUCK!! Part #1

Salam nge-Blog. Alhamdulillah dari postingan sebelumnya, gw mencoba beranikan diri untuk posting tulisan lagi. Sesuatu banget. Setelah kehilangan Helm, kali ini gw mau bagi cerita tentang kepribadian. Walaupun gw bukan pribadi yang sempurna, bahkan mendekati dari kata pribadi baik-pun kayaknya masih gak pantes. Tapi di blog ini gw akan berbagi, bukan untuk menunjukan kualitas diri. Alhamdulillah yah, itu baru aja gw baca dari tweet-nya Aa Gym. Isinya gini : “Saat kita memuji-muji, mengangkat diri, sebetulnya itulah saat kita memperlihatkan rendahnya akhlaq, tamak akan pujian orang”. Alhamdulillah dari ini udah satu ilmu yang bisa gw bagi. Sesuatu banget yah? *ebusetdah, kok gw lama-lama kayak syahrini*


Pada postingan kali ini, gw bakal cerita dulu. Hari sabtu, tanggal 22 kemarin gw jalan sama cewek gw dulu. Jadi gw berencana ngajakin dia ke mall, yang katanya ada band yang akan datang, gw nggak gitu ngerti. Nama band-nya zivilia (bener gak tulisan gw?). Itu sih cuman kedok aja biar gw bisa jalan sama dia, gw pengen deket sama dia, gw pengen ngajakin dia balikan *uppss*. Dan fine, dia mau gw ajak jalan. Seketika pula gw meluncur dengan meminjam motor temen gw (gw nggak modal banget). Dan ngeliat dia yang di balut busana setengah rapi. Gw agak minder setelah ketemu dia. Karena gw cuman make baju kaos sama jeans dan sendal jepit. Belum lagi tu motor pinjem dari temen gw. Setelah terpana beberapa ratus detik gw nyamperin dia.
“Ade kok gitu? Ini kan masih jam 3, panas lho!” Tegas gw buang muka karena gw cuman berpenampilan kayak preman yang baru dapet duit sehabis malak. “Nggak pake jaket?” Lanjut gw.
“Jaketnya tu basah, Fandy!” Jawabnya yang sedikit menaikan bibirnya yang terlihat indah dengan senyum yang halus.
Gw cuman manggut-manggut aja dengerin ocehannya selama jalan. Lah gw masih bingung harus ngapain, saat di atas motor gw terlihat kayak tukang ojek yang lagi nganterin penumpangnnya. Tapi itu akan menjadi bagian tersendiri di catatan pribadi gw. Gw kangen kayak gini, kangen dia nyubitin pinggang gw tiap kali gw ngolokin dia, kangen liat raut wajahnya yang senyum kalo sedang salah tingkah, kangen saat dia mengalihkan pandangan saat kebingungan dan kangen saat dia menggenggam erat tangan gw setiap kali kita jalan. Satu hal yang gw rasakan, menyesal. Karena masa-masa itu takkan bisa di ganti, dan sulit menutupinya.
Kenapa penyesalan harus datang belakangan? Lah, gw aja bingung sama yang satu ini. Biar di cari di segala macam buku, atau lo nanya sama om google juga nggak bakalan nemu. Tapi, kata orang itulah uniknya hidup. Jangan pernah deh ngeluhin kehidupan, soalnya itu satu-satunya yang kalian punya selain harta.
Akhirnya saat itu gw sama dia sampai di Balcony Balikpapan, entahlah apa yang ada di fikiran gw. Setiap langkah kaki gw berirama teratur dengan tatapan mata gw ke dia, degap-degup jantung gw saat di sisinya, koar hati gw yang udah maksa otak untuk bilang “Kalau aku masih sayang sama kamu, dan akau mau kamu maafin akau dan kita mulai semua dari awal lagi”. Namun saat itu gw masih merasa enggak tepat. Tapi kapan?
Lama-kelamaan tujuan udah nggak jelas, soalnya yang di cari nggak ketemu. Daripada gw bingung terus memilih ngemis sambil nge-gembel di Mall, akhirnya gw ngajak dia makan. Nah, ini kesempatan bagus buat nyatain apa yang gw rasa. Well gw sekarang stuck, entar gw lanjutin. Solanya banyak banget yang nungguin postingan gw. Okeh guys (teman, bukan gay atau laki2 yang suka laki2). See you next Part.

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: