Beranda > Uncategorized > Cerita SMP, Cinta Monyet-nyet-nyet!

Cerita SMP, Cinta Monyet-nyet-nyet!

Ehm… Uhuk-uhuk…

Tahun 2005 lalu, gw menginjakkan kaki di kelas 3 SMP. Salah satu SMP ter-favorit di Banjarmasin. Jujur gw gak ada niat masuk Sekolah itu, soalnya keluarga gw terbiasa dengan tradisi masuk SMP 3 Banjarmasin dan gw adalah keturunan pertama yang masuk sekolah ini. Sekolah yang menurut gw adalah sekolah untuk orang-orang yang populer dan pintar aja. Untungnya gw dapet wildcard untuk masuk sekolah ini.
SMP Dahlia Banjarmasin, kala itu adalah tahun ke-3 gw di sekolah itu. Sekolah yang banyak cewek-cewek cantik. Gileeee… Mungkin gw saat itu jatuh cinta 100 kali selama berada di sekolah itu. Temen-temen gw di kelas 3G aja kurang lebih 3-5 orang gw suka, mulai dari orang yang paling pinter sampai yang paling aneh. Dan kali ini ada satu cewek yang waktu itu belum sempet gw akui sebagai cinta. Cewek kurus dengan rambut yang selalu di ikat menggantung.
Namanya gw gak mau nyebutin. Kita panggil aja SA, dia duduk di depan bangku gw. Cewek ini bikin gw penasaran hingga saat ini. Dia biasa aja, gak ada spesial dan gak terlalu amazing bagi para cowok-cowok populer di sekolah gw. Begitupun di mata gw saat itu. SA adalah cinta terpendam gw. Dia adalah orang yang membuat gw kasmaran hingga saat ini. Dan teman, ini kisah gw.
SA yang sebelumnya gw gak gw kenal, adalah cewek yang aneh bin ajaib. Saat itu gw adalah seorang cowok cemen diantara temen-temen gw *hingga sekarang tetep cemen*. Pembagian kelas di sekolah gw pun di umumkan di dinding pemberitahuan yang ada di depan ruang pengawas dan lorong sekolah gw yang membatasi lapangan 1 dan lapangan 2. Gw yang pagi itu (seperti biasa) masuk telat langsung berlari ke arah lorong untuk mencari pengumuman itu. Deg-degan, gemeter, bahkan gw hampir ngompol di tempat membaca pengumuman itu. Sambil bertanya pada diri gw. “Gabung sama agama mana lagi nih gw?” Di sekolah kami biasanya membagi kelas sesuai agama. Kelas A dan B biasanya Siswa-siswi Islam dan Budha. C dan D Islam dan Katholik. D dan E adalah Islam dan Kristen. Sedangkan G hanya untuk Muslim. Gw menemukan nama gw terpampang di kelas 3G, itu adalah kelas muslim, yang otomatis semua siswa adalah muslim. Dan gw tau gw bisa tenang karena Guru Agama gw akan merasa ribet dengan murid-muridnya. Karena hanya di kelas kami enggak akan ada yang namanya bangku kosong. Dan pandangan Guru akan sedikit sempit ke arah gw. Soalnya gw ngandet sama pelajaran ini.
Perkenalan kecil pun kembali di mulai sedikit, di pandu wali kelas kami, seorang guru matematika. Di mulai dengan murid perempuan, di lanjutkan dengan laki-laki. Gw duduk sama temen gw yang sedikit dongo, Adit. Dia adalah temen terbaik gw. Walaupun dia orangnya sedikit penghayal, tapi dia bisa ngerti apa yang gw omongin (cuman nge-jelasin *kita gak homo*) . Sedangkan gw bukan temen yang baik, karena gw gak pernah dengerin apa yang dia omongin. Tempat duduk kita di silang, cewek-cowok-cewek-cowok. Menurut wali kelas kita, ini bisa menahan ribut cowok kalo udah deketan (maksudnya ngobrol dan becanda *bukan ribut homo*).
Di depan gw ada cewek ceking, rambutnya biasa di ikat ekor kuda, dengan poni yang menjadi ciri khas-nya, mungkin nyokapnya yang ngaturin. Cewek ini biasanya ribut sama temen sebangkunya. Tapi hanya becanda kecil. Gw biasanya nyontek sama mereka. Apalagi kalau gw lupa ngerjain PR. Tapi kami akuin kalo kelas kami adalah kelas paling kompak. That’s my best class at first high school. Kelas kami paling ribut, kelas kami paling lengkap. Dari yang paling pinter, Yuniar, temen gw Bagus yang paling ribut, Hariadi temen gw yang paling ngaco, ada yang tampang parnoan kayak Adit, hingga gw yang paling freak. Ini kelas adalah kelas idaman gw sampai sekarang.
Bicara SA, gw merasa biasa di awal tahun hingga berakhirnya semester pertama. Di semester kedua gw merasa bimbang. Saat itu suasana gw sedang kacau setelah putus dengan cewek. Pikiran gw buyar. Gw melamun seharian di hari pertama semester 2. Di saat istirahat gw melamunkan masalah ini, ada seseorang yang menegur gw. “Heh, ngelamunin apaan?” suara seorang cewek cempreng yang gw kenal menegur, tapi gw masih asyik melamun. Lama-kelamaan gw bosen melamun. Pelajaran selanjutnya di mulai. Tapi gw rasanya ingin ngelanjutin ngelamun saat gw memandang kedepan. SA ada di depan bangku gw, dan saat itu dia sedang asyik ngobrol sama temen sebangkunya. Terpampang sisi kiri wajahnya di hadapan gw. “menarik juga ni cewek, kenapa gw baru kefikiran sekang ya?”. Mungkin itu yang ada di pikiran gw.
Rasa itu sedikit demi sedikit berkembang. Seperti layaknya pengagum rahasia. Gw mengikuti kesehariannya, dari dia suka makan makan mie di kantin deket kelas kami, belanja ke kantin di depan kelas satu. Kadang kalau pergantian jam sering membeli cemilan. Itu dia banget. Dan gw merasa cewek ceking ini adalah orang yang paling menarik saat itu.
Prom-pun tiba. Gw masih mengagumi cewek satu ini. Dia terus merasuki otak gw semakin dalam. Padahal gw akan terpisah setelah kelulusan nanti. Keesokan harinya gw dapet kesempatan untuk menyatakan perasaan gw. Saat itu gw sedang duduk di kelas sendirian. Dengan telinga terpasang earphone MP5 Adit, gw asik mendengarkan lagu. Tiba-tiba di depan gw ada 2 orang cewek yang kayaknya baru selesai shopping di kantin yang lagi ngadain Big Sale dan diskon besar-besaran. SA dan temen sebangkunya terlihat sedang asyik ngobrol, sedangkan gw hanya membuka mata dan menyanyi kecil karena earphone yang masih menempel di telinga. Gw sedikit ngintip mereka berharap mereka nawarin makanan mereka ke gw. Setelah cukup lama ngintip, akhirnya gw di tawarin juga (maklum pemulung kelaperan). Gw melepas earphone dan sedikit ngobrol sama mereka. Tiba-tiba temen SA keluar kelas, mungkin dia kebelet. Gw memandang ke luar dan bertanya “Apa ini saat yang tepat bagi gw untuk ngungkapin perasaan gw?”.
Gw lagi dalam posisi gugup, nervous, gemeteran. Biar gak keliatan sama SA, gw mondar mandir kelas dan kembali memasang earphone. Jantung berdetak semakin cepat. Berjalan ke pintu kelas, ke belakang kelas, akhirnya gw nyampe garis finish. tapi gw udah di overlap 2 kali sama pembalap lain. Gw emang gak pantes jadi pembalap. Tapi, sampai temen SA kembali ke kelas, gw belum sempat menyatakan perasaan ini. Bahkan sampai sekarang. Gw gak berani ngakuin nya. Mungkin gw emang manusia yang bego. Saat SMA-pun gw masih mengakui kebodohan gw. Ini gw dengan keadaan gw yang tidak normal.
SMA pun tiba, 2 tahun gw dapet kabarnya SA. Dia bersekolah di SMA favorit. Gw di SMA entah berantah. Apakah gw masih naruh harapan ke SA? Enggak, harapan gw tipis setipis daun bawang. Soalnya gw dapet kabar tentang dia dari cowoknya yang sampai sekarang masih menjadi cowoknya. Beruntunglah dia, mendapatkan perempuan yang gw anggap sebagai orang yang paling menarik. Gimana perasaan gw? Sakit? Jawabannya SAKIT BANGET! Ada yang bilang, cinta itu ikhlas dan tak harus memiliki. That’s bullshit. Setiap selalu ingin memiliki, bahkan harus memiliki. Ada juga yang bilang kita akan bahagia saat kita melihat orang yang kita cintai itu bahagia bersama pilihannya. That’s bulldog (bulldog adalah hewan labil hasil kawin silang). Kita hanya berpura-pura bahagia, padahal sakit ini sudah menjadi hingga kanker. Itu sangat munafik. Mending sebaiknya gw gak dapet kabar dari dia. Agar gw bisa menyimpan perasaan ini dalam-dalam tanpa ada saksi mata yang tau yang bisa menjatuhkan gw ke dalam penjara.

Biarlah gw jadiin kenangan walau sakit yang gw rasa. Tulisan Insomnia gw kali ini berhubungan dengan kisah nyata. Antara gw, dan dia sebagai cinta gw yang tak terungkap. Ini kali pertama gw menceritakannya. Gw mengungkapkan kisah ini agar gw gak lupa entar pas gw udah tua. Ini cara gw agar gw tau gimana kenangan masa muda gw, dan ini cara gw. Gimana cara kalian?
Kategori:Uncategorized
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: