Beranda > BOOK, fandiewardhana2011 > Part 1 Diklat Ganis PHPL Samarinda Angkatan 2011

Part 1 Diklat Ganis PHPL Samarinda Angkatan 2011

Samarida, Plasa Mulia

Teeeet…!!!! *mencet bell*
Alhamdulillah akhirnya gw bisa nge-post blog lagi. Gw lama gak nulis gara2 gw sedang kejebak di kota tepian, Samarinda. Gw lagi ada pendidikan dan pelatihan kehutanan di kota ini, gw di ikut sertakan om gw karena gw gak punya basic sama sekali di bidang ini. Seminggu gw menjalani karantina di salah satu hotel di kota tepian ini. Pastinya ada cerita yang akan gw bagi sama kalian semua, cerita gimana gw di sana, cerita gimana gw bisa hidup dan cerita bagaimana gw bisa melangkahkan kisah cinta gw yang saat ini kembali memegang status membujang alias jomblo! Jadi, dari mana gw harus memulai kisah gw?
Pertama gw bakal jelasin secara perlahan namun ngandet. Gw yang saat santai di kantor di telpon sama manager gw. Dia bilang kalo gw bakalan di ikutin diklat di Samarinda. Gw mengiyakan tanpa fikir panjang, sambil berharap gw bisa tenang di sana. Dan ternyata Tuhan mengabulkan permintaan gw. Gw nyampe di samarinda pada hari sabtu, gw bertahan di rumah om gw selama 2 hari sebelum gw masuk karantina di daerah Dewi Sartika Samarinda. Hari pertama gw di Samarinda gw dapet 2 temen sekamar, ada yang dari Kutai Kartanegara, Rian dan dari Tarakan, Pak Napitupulu. Mereka adalah teman sekamar gw yang baik. Mereka punya pengalaman tersendiri yang bisa mereka bagi ke gw yang gak tau sama sekali dengan Hutan. Dan gw yakin mereka akan menjadi teman terbaik gw sampai kita bertemu kembali.

Kegiatan Pertama di Diklat.

Keesokan harinya gw memulai aktivitas pendidikan. Pertama gw tau bahwa ada juga cewek-cewek yang ambil andil di pendidikan kali ini. 4 orang cewek ini berasal dari perusahaan yang jauh dari tempat gw. Mereka baik, namun gw agak cuek dan jual mahal. Gw menjaga perasaan cewek gw. Walaupun jauh gw harus bisa menghargai cewek gw. Dan gw emang sangat dan terlalu baik buat cewek gw. Hingga gw gak bisa menghargai orang lain. Ini semua buat cewek gw.

Rian, Temen gw Gokil di Diklat ini.

Di hari selanjutnya gw bia menyesuaikan diri dengan teman2 yang lain. Gw terbiasa berada di karantina. Sesekali gw jalan sama temen2 gw. Kita menjelajahi semua Mall yang ada di kota ini. Rian ternyata orangnya gokil, plus dongo. Tapi gw rada kasian sama dia, soalnya dia di berangkatkan bosnya saat dia sedang ngambil libur. Kasiannya lagi dia adalah pengantin baru yang lagi dalam masa ke-emasan masa perkawinan. *masa perak kapan ya?
Di hari selanjutnya ada botol yang berterbangan di kepala gw. Gw gak tau kenapa bisa ada botol dan botol. Mungkin itu adalah wahyu dari Tuhan yang nyuruh gw banting stir dari karyawan menjadi seorang pemulung kelas atas. Gw bingung, gw mutusin jalan sama adek gw yang ada di kota ini. Namanya Via, dia adalah cewek yang pernah gw suka. Namun sekarang gw udah mati rasa sama dia. Soalnya dia bawel, dan lebih cocok jadi adek gw. Gw jalan sama Via sambil ngobrol dan makan ketoprak. Gw udah rapi2, dan kefikiran bakal jalan ke Mall, eh malah makan ketoprak. #tepukjidat. Kita banyak cerita dari masalah yang penting hingga rahasia, dari hal indah hingga hal yang bego. Kita emang selalu nyambung, namun kita biasanya selalu berantem di dunia maya. Itu semua karena gw udah terlanjur mengenal si cempreng. Gw meminta dia nemenin gw nyari perlengkapan gw di karantina. Kita akhirnya nyampe di salah satu Swalayan deket hotel dan juga deket sama kost2an dia. Di satu persimpangan gw lagi milih2 parfume, eh tiba2 ada orang yang nabrak gw. Mau gw sumpahin macem2 kayak “Eh setan lu ya! Gak punya mata apa? Liat2 donk kalo jalan” dan batal karena yang nabrak gw adalah Via yang lagi asyik smsan sama cowoknya atau siapa bodo amat.Dia nanya ke gw.
“Mau beli apa kak?”
“kan kamu liat sendiri mau belli apa?”
“kok belum dapet sih? Kan banyak noh tinggal ambil!”
“Kan kakak udah bilang, kalo kita ke Mall aja, soalnya di sini belum tentu lengkap de!”
“Emang parfume apa sih yang biasa di pake? Minyak nyong2 aja belagu beli2 parfume kakak nih!” gw nahan gondok.
“Yaudah deh ntar aja,” kita jalan lagi karena gw gak dapetin parfume adidas yang biasa gw pake, eh tiba2 ada juga di daerah berbeda. Gw langsung ngambil tu parfume adidas dive, tiba2 si cempreng nyerocos lagi.
“sini-sini-sini kak ku liat!” Dengan frontal di ngambil parfume yang mau gw beli. Terus dia langsung ngendus2 bau tu parfume, dan langsung komen.
“ih, gak enak banget baunya kak. Cari yang lain aja. Coba yang itu deh, yang warna ijo!”
Terus dia kembali ngedus2 bau parfume-nya.
“nah! ini baru enak baunya kak!”
Gw langsung mengiyakan. dan kita kembali menuju ke parkiran dan bergegas pulang, dan asal kalian tau kalau Samarinda ternyata adalah kota yang aneh. Dengan penduduk yang banyak, kota ini akan tiba2 sepi sekita jam setengan sembilan. Berbanding terbalik dengan Balikpapan yang masih aktif hingga kisaran 2 jam lebih lama.
Keesokan paginya gw nyoba ni parfume, dan ternyata! Eng-Ing-Eeeeng!!!! This is it, Fandy Wardhana dengan gaya sedikit agak casual dengan bau badan yang udah bercampur sama bau parfume yang menurut gw cocok di pake sama cowok yang mempunyai separuh jiwa cewek. Gw langsung nyumpah, “Anjrriiiiiitttt….!!!”
Gw langsung sms si Via,

“Dek! kakak minta ganti rugi gara2 kamu milih parfume yang salah. Bau nya kayak cowok2 yang lagi ikut karantina di acara Be a Man Global tv (Dari kaleng jadi baja alias dari banci jadi setengah banci) dan sekarang gw masuk salah satunya. Damn!

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: