Beranda > BIG BOOK, fandiewardhana2011 > I Love My Mom, And I Love You Too

I Love My Mom, And I Love You Too

Dear God,
hari ini gw nge-rasa bingung. Kenapa gw bisa bingung? Gw sendiri juga gak ngerti harus gimana? Saat ini gw lagi terkapar dalam 2 masalah tapi dalam satu hal, yaitu CINTA. Pertama gw gak bisa bilang apa-apa. Soalnya kali ini gw emang confused stadium 2. Keras banget penyakit gw kali ini. Hokeh kalo gitu, gw akan cerita apa problem gw yang bikin gw bingung. Kita mulai dari hari ini.
Tadi siang, tepatnya pukul 02.00 PM WITA, gw masuk kerja dalam kondisi yang kurang baik. Gw lagi sakit perut, dan hampir melahirkan tiap kali gw nyoba boker. *sorry gw garis bawahi, soalnya sensor. And gw yang lagi sakit itu mulai merasakan getaran-getaran gak enak buat hari ini. Gw yang lagi siap-siap untuk ngurus masalah kelangsungan pendidikan gw terus di interogasi sama bokap gw. Gw ngerasa ada yang janggal dari sikap bokap yang terus-terusan telpon gw. DAN TERNYATA!! *udah deh biasa aja, mobil yang biasa bawa kita ke kantor tak kunjung datang. Mobil Ranger double cabin yang biasa kita pake itu gak nongol, ternyata si supir lagi jemput karyawan lain yang lagi ke  lokasi (lokasi kerja areal tamanan perusahaan). Kita pun nunggu, termasuk salah satu dari kita yaitu GM. Kita nunggu mulai dari jam pulang kerja. Tepatnya jam 4 sore.
Setelah menunggu lama dan menyusahkan bagi gw karena perut yang gak konsen, mobil juga belum datang. Dan ternyata gw dapet berita bahwa di Logistik ada mobil daihatsu rocky yang nganggur, akhirnya gw minta kunci tu mobil ke satpam. Setengah jam kita ngobrak-abrik pos satpam gak ketemu. Sial, padahal gw lagi sakit nih. Setelah hampir 2 jam kita nunggu tu mobil nongol. Dengan tampang kesal GM ngomelin si supir.Tapi yang gw bingung si bos marah sambil nyengir. Nah lo gimana tuh? Gw masih mikir sambil ngobrol sama temen gw.
“Marah ya Di?” tanya gw ke temen gw Didi seorang operator alat berat.
“Gak tau, haha” eh si Didi jawab pertanyaan gw juga sambil ketawa. Wah ada yang aneh nih. Kayaknya salah satu dari kita yang ada di mobil punya penyakit ketawa, terus menular sampai ke bos gw. Gw cuman bisa ngomong dalam hati FREAK!
Sesampainya gw di mess (rumah staff), gw tambah nge-rasain badan gw tambah ancur. Dan gw langsung menuju ke dapur menemui ibu masak. Gw nanya-nanya, trus si ibu juga nanya kenapa gw baru pulang. Yah, gw jawab aja kalo mobil kita tadi telat. Gw nge-cek rice cooker dan alhamdulillah nasi udah mateng. Gw langsung ngambil piring dan makan dengan beringas. Gw kelaperan banget, sampai-sampai gw gak ngitung berapa piring gw makan. Ibu masak aja bengong liatin gw. Gw langsung beresin laptop dan berangkat ke rumah temen gw yang gak jauh dari mess gw karena urusan sesuatu. Sampai di sana gw kembali kerja dengan kondisi kurang fit. Gw ngelanjutin kerja dengan enjoy. Saat gw sedang asyik-asyiknya kerja, tiba-tiba bokap nelpon lagi nanyain masalah kuliah gw. Dan bokap agak sedikit bingung. Gw di suruh nelpon nyokap, akhirnya malam itu juga gw nelpon nyokap.
“Kenapa mah?”
“Kamu gak usah kuliah di balikpapan, kamu kuliah di Jakarta aja!”
“loh? kenapa?”
“Ya udah ikut aja, semua udah mamah siapin buat kamu. kamu pokoknya tinggal kuliah aja!”
“mmm…”
tuuuut… tuuuuut…. Nyokap nutup telponnya, dan gw langsung heran sambil kebingungan. Hampir memutuskan untuk bunuh diri, akhirnya gw nanya sama pacar gw. Dan dia hanya bisa bilang
“Semua terserah Fandy aja, ade gak bisa larang Fandy. Apa yang mamah bilang itu pasti buat kebaikan Fandy, dan ade gak bisa berbuat apa-apa.”
Pacar gw kayaknya udah ikhlas banget nge-lepas gw, tapi gw masih berat untuk begini, Jarak Jakarta Balikpapan cukup jauh, dan gw gak mungkin bisa pulang dengan jarak yang relatif singkat. Gw hanya bisa bilang kalo ini sangat sulit, dan gw gak sanggup buat LDR dengan waktu yang lama. Yang jelas gw masih bimbang dengan semua ini. Cinta gw ke nyokap dan cinta gw ke cewek gw harus saling pukul. Ada beberapa hal yang masih gw itung, gw milih nyokap dan ngalahin hubungan gw sama cewek gw yang saat ini lagi dalam masa-masa indah. Atau gw milih stay di Balikpapan dengan menolak nyokap gw yang udah ngerawat gw dari kecil, hingga gw bisa ada di sini. Walaupun kondisi gw yang kurang normal ini, gw tetep berhutang segalanya sama nyokap gw.
Dan inilah masalah gw kali ini. Gw terbentur cinta silang gw antara nyokap dan cewek gw. Gw sayang sama nyokap dan gw juga cinta sama cewek gw, tapi gw tetap harus memilih antara 2 pilihan ini. Ini akan gw putuskan saat gw siap untuk memutuskannya. Cinta gw harus bersilang di antara nyokap dan cewek gw. Cinta gw akan selalu hidup buat keduanya. Cinta ini adalah cinta gw, cinta ini adalah cinta yang gak bisa gw lepasin begitu aja, dan ini adalah cinta yang gak bisa gw lepaskan. Nama kedua cewek ini ada dalam hati gw, dan akan selalu melekat di dalam diri gw.
Dan di akhir kata,
“Tuhan, aku sangat membutuhkan pertolongan dan ampunanmu.
Saat ini ujian yang kau berikan tidak mampu aku tuntaskan dengan singkat.
Tuhan, berikan aku petunjuk agar aku bisa memutuskan hal yang bisa aku jalankan dengan solusi yang baik. Dear God, Aku mencintai-Mu, aku juga mencintai kedua perempuan yang telah Engkau masukkan ke dalam hidupku ini.
Tuhan, aku memohon pertolongan dari-Mu, sehingga aku bisa mengambil jalan yang baik bagiku, kedua perempuan yang masuk dalam hidupku, dan itu baik di mata-Mu.”
Mahkluk ciptaan-Mu,
Fandy Eka Wardhana
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: