Beranda > BOOK > Pejuang Konyol

Pejuang Konyol

Manusia adalah makhluk yang mudah tertarik. Nyokap gua gampang

banget tertarik setiap melihat barang. Nyokap sering bilang mau jalan ke mall,
mau belanja kebutuhan rumah. Namun sesampainya di rumah nyokap
kelupaan belanja kebutuhan rumah. Nyokap ke rumah malah bawa tas. Nyokap
emang yang paling susah menahan keinginan.
Gua juga memiliki kebiasaan yang sama dengan nyokap. Kalo nyokap ke
mall selalu gak bisa menahan nafsu untuk belanja, gua juga gak bisa nahan
nafsu di mall untuk meluapkan isi hati gua. Setiap gua ngeliat cewek cantik lagi
jalan sama temen-temennya, gua selalu mendekati dan ngajak cewek itu
ngobrol dengan basa basi yang gua punya. Kadang gua di cuekin mentahmentah.
Ada yang bilang ‘najis lo’. Gua langsung ngerasa kayak di film Jablay.
Gua lagi ngeliatin cewek cantik, trus gua tarik tangannya dan bilang ‘Neng, ikut
abang dangdutan yok!’ gak lama kemudian gua tewas dalam rusuh sebuah
konser dangdut. Tragis!
Gua mudah banget tertarik sama cewek, dalam satu kedipan gua bisa
suka setengah mati sama si cewek. Bahkan gua pernah di kedipin sama neneknenek
umur 99 tahun dan gua langsung jatuh cinta. Dan ternyata si nenek
membalas cinta gua, hingga akhirnya kita merid. Gua gak mau nikah dulu!
Apalagi sama nenek-nenek, yang ada entar gua jadi aki-aki muda.
Mungkin lo udah pernah ngerasain jatuh cinta pada pandangan
pertama. Jatuh cinta pada pandangan pertama orang bilang gak bakalan
pernah berhasil. Jatuh cinta pada pandangan pertama sebenarnya hanyalah
kiasan bagi para cowok yang suka nge-gombal. Kayak si cowok udah lama
berteman sama si cewek, terus dia bilang kalo dia udah suka sejak pertama
bertemu. Padahal kan waktu itu si cowok belum mengenal dekat si cewek? Tapi
biasanya si cewek mudah terpengaruh dengan kata-kata ‘gua suka sama elo
sejak pertama kita jumpa’.
אל
Itu gua rasain sama si Alia. Alia adalah keluarga temen gua yang sempet
gua ceritain di tulisan sebelumnya. Gua jatuh cinta sama Alia di saat gua
pertama kali memandangnya. Di saat gua bertemu untuk pertama kalinya. Di
saat gua nyuekin dia. Di saat gua lagi nyari jaket. Di saat gua hampir meninggal
karena darah gua udah habis karena terlalu mikirin dia. Di saat gua ngerasa
bersalah pada saat itu. Salah karena gua udah nyuekin dia.
Satu bulan berlalu setelah kejadian itu, gua ngajak Putra temen gua buat
nyantai di Melawai Balikpapan entar malem. Gua sama Putra yang niatnya
cuman mau ngopi santai, tiba-tiba terfikir untuk ngajakin Alia. Putra yang tau
kalo gua suka sama Alia ngedukung gua untuk deketin si Alia. Yang gua fikirin
apa si Alia mau di deketin sama cowok autis kayak gua? Apa Alia rela kalo
entar di olokin sama temennya gara-gara punya temen Autis kayak gua?
Gua mencoba mempersiapkan semua dengan baik. Pertama dandanan
gua harus kelihatan seperti orang normal, bukan sebagai orang autis. Apa gua
harus make up? Gua kan cowok? Yang ada entar gua di kira mau nyari duit pas
pulang jalan.
Kita janjian namun gak pasti dimana? Kita ketemuan di rumah kakaknya
Putra. Alia tampil menarik malam itu. Dia menggunakan baju coklat kotak-kotak
lengan panjang. Dengan celana jeans dan tas panjang yang ia kenakan.
Sepanjang jalan gua gak bisa berfikir. Gua terpesona ngeliat si Alia. Dia terlihat
cantik malam itu. Di sepanjang jalan dia sempat negur gua. Ngajak gua
becanda. Ngeliat senyum Alia gua langsung megang idung gua yang agak
sempit. Daripada gua entar mimisan gara-gara ngeliat raut muka dan senyum
Alia.
Gua sama Putra dan Alia akhirnya memtuskan untuk ke Melawai. Kita
duduk di pojok dekat teluk Balikpapan. Niatnya mau ngopi malah ngikutin Alia
minum jus. Padahal malem itu lagi dingin banget. Gua hampir beku. Mulut gua
sedikit demi sedikit udah mulai ngeluarin salju. Mungkin 5 menit kemudian gua
udah bisa di pecahin sama tukang jus. Dari pada si tukang jus beli es, mending
dia mecahin badan gua yang udah jadi es. Dingin.
Kita ngobrol bareng di pojok. Ngobrol gak jelas, namun sesekali Alia
memandang gua tajam. Gua ngelanjutin perbincangan dengan Putra. Dia terus
ngeliatin gua, muka gua berubah merah merekah! Gua diem aja gak ngasih
respon. Sebenernya gua tau dia ngeliatin gua dengan tajam. Seolah memberi
harapan ke gua. Tapi, jika gua memandang dia entar dia muntah gak karuan.
Jadi gua lanjut ngobrol aja sama Putra.
Ada saat gua coba ngajak dia ngobrol sesekali. Dia selalu gak nanggapin
serius. Gua coba buat merhatiin dia. Dia selalu bisa memulai untuk ngobrol.
Alia selalu menarik di hadapan gua. Gua jadi aneh ketika dia ngeliat ke arah
gua. Gak kerasa kita udah nangkring di Melawai hampir 1 jam. Gua sempet
nanya ke dia pas ada kesempatan berdua.
‘kenapa sih lo gak bales sms gua?’ tanya gua.
‘lagi sibuk kerja mungkin, makanya males’ jawabnya santai.
Setelah malem itu, kita jarang ngobrol dan mulai menjalani kehidupan kita
lagi. Lama kita gak sms-an, gua memulainya. Namun tetap gak di bales juga.
Kesabaran gua udah mulai habis. Gua mau cekik aja ni orang kalo ketemu.
Tapi gua takut kalo entar polisi ke rumah gua dan nanyain kejadian itu. Gua
batal mau nyekik dia.
Lama kelamaan, gua jadi males sms dia. Rasa gua ke dia mungkin
tambah besar. Gua orangnya mudah penasaran. Jika apa yang gua inginkan
belum terwujud, gua seperti dapet tambahan mental buat wujudkannya. Kalo
gua lagi kejebak macet terus gua mau boker, langsung lepas celana. Dan ngepoof
di hadapan orang banyak. Tapi gak mungkin itu gua lakuin. Mau taroh di
mana muka gua?
אל
Sebenarnya setiap orang berhak untuk jatuh cinta. Setiap orang berhak
untuk memilih jalan yang akan di lakukan, mengungkapkannya kepada orang
yang dia suka atau menyimpan perasaan itu di dalam hatinya. Setiap kali gua
merenungi kisah gua. Gua hanya bisa terdiam. Gua hanya bisa meratapinya.
Kapan ya gua bisa lebih deket sama Alia? Kapan ya Alia bisa jadi bagian dari
kisah cinta gua?
Apakah ini saat yang tepat untuk gua jujur tentang perasaan gua ke Alia?
Gua gak mikir gimana respon Alia. Akhirnya gua memberanikan diri. Gua nyoba
untuk sms Alia lagi. Kali ini sms gua terdengar menyedihkan.
‘Alia, sebenernya gua pengen lebih deket sama lo, tapi elonya gak ngasih
respon, gua sempet il’feel, cara gua salah yak? Terus gimana donk gua bisa
deket sama lo?’
Sent Success.
Akhirnya dia bales juga. Gua gugup setengah mampus. Sebelum buka
sms dia, gua nyiapin sebuah tong raksasa berisikan kembang 7 rupa buat gua
ngadain syukuran. Perlahan gua buka sms dari Alia.
‘Siapa?’
Gedubrak!
Ada apa ni cewek? Kok dia balas gitu? Mungkin nomer gua udah dia
hapus. Terus Alia males sms. Atau kepalanya abis kejedot tembok. Dia lupa
ingatan.
Setelah gua dapet sms siapa? Gua mulai frustasi, gak ngerti jalan fikiran
Alia. Mungkin cinta gua ke Alia emang gak bisa gua paksakan. Semakin lama
gua memikirkan isi sms itu, semakin lama pula gua terpuruk dalam rasa suka
ke Alia. Rasa kagum bercampur aduk dengan rasa kecewa, kacang goreng
bawang dan gula merah. Tinggal di ulek terus jadi deh bumbu pecel.
אל
Hati setiap manusia sangat lah peka. Hati setiap manusia berbeda, jika lo
pernah ngerasain gimana rasanya sakit hati, orang lain belum tentu
merasakannya juga. Bagaimana lo mempertahankan cinta? Bagaimana orang
lain merasakan unrequited love. Seperti rasa gua ke Alia yang gak pernah
selesai. Semua ini hanya ada di hidup gua.
Sebuah kisah yang gak mungkin gua ungkapkan untuk kedua kalinya.
Karena rasa sakit yang begitu dalam. Karena besarnya rasa gua ke Alia dan
kecilnya kesempatan gua untuk bersama Alia. Alia hanya memberikan sedikit
harapan yang membuat gua bisa jadi orang paling dongo se-antero dunia.
Setelah hari itu, gua memutar otak. Mengutak-atik kepala gua. Hingga otak gua
udah mulai ngeluarin nanah.
Alia mungkin menganggap perasaan gua hanyalah bagian dari
kekonyolan hidup gua. Namun gua berfikir kekonyolan gua adalah sebuah rasa
yang gak mungkin gua buang begitu aja.
Gua hening. Gua gak tau harus ngapain. Saat itu gua mulai sadar, kalau
cinta itu susah untuk di kembangkan. Karena cinta itu gak bisa hanya di
nikmati. Cinta itu gak bisa di buat dengan tangan. Cinta itu bukanlah tenaga.
Tetapi cinta itu adalah harta yang harus lo gapai dengan hati. Sesuatu yang
sulit untuk gua lakukan. Cinta mungkin bisa datang melalui sms. Cinta mungkin
bisa tumbuh lewat mata. Tetapi cinta itu tidak bisa lo rasakan, jika elo masih
diam dan menganggap cinta itu gampang. Maka cinta itu bisa aja hilang dengan
sendirinya.
Sebuah kisah yang mengingatkan gua dengan tanda yang mungkin
adalah sebuah pernyataan untuk gua. Dan membuat secercah harapan baru.
Dari harapan seorang pejuang yang gak mungkin melakukan sebuah harapan
yang konyol. Seorang pejuang yang masih ngerasa tertipu oleh perasaan
duniawi. Seorang pejuang yang akan menjadikan mimpi-mimpi indah menjadi
nyata. Hingga saat yang telah di tentukan. Saat perjuangan ini menjadi
lembaran baru dalam sejarah cinta dunia. Dan gua akan selalu mecari tandatanda
kisah hidup gua sebagai orang yang menantikan saat yang tepat itu. Saat

gua menjadi Pejuang Konyol.

Kategori:BOOK
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: