Beranda > BOOK > Pasang Strategi Jangan Pasang Muka

Pasang Strategi Jangan Pasang Muka

Salah satu bagian menarik gua dateng pas gua sekolah di awal semester
kelas 2 SMP. Gua yang saat itu adalah orang biasa yang mencoba mendekati
cewek yang luar biasa di kelas gua Muthia Rachmatini. Dia adalah salah satu
murid terpandai di angkatan kami kecuali kelas akselerasi*.
Cewek perfect yang gua sukai ini berdarah arab-indo. Sedangkan gua
yang mendekati adalah mudblood*. Sayangnya gua sebangku sama temen gua
Elang sama-sama suka sama Muthia. Kita bahkan duduk di belakang Muthia,
dengan harapan dia bisa lebih deket dan lebih enak ngobrol. Ada suatu saat
Gilang mencoba menggoda Muthia. Namun kami malah di omelin sama cewek
cantik ini.
Elang adalah temen gua yang gak jelas dan sama sekali gak tau malu.
Dia mau ngelakuin apa aja buat dirinya sendiri, asalkan temen-temen yang liat
dia senang. Satu hal yang pernah Elang lakuin dan bikin satu kelas ketawa
berat adalah pada saat dia menggoda Muthia dan mencoleknya.
“Hai, Thia…”
“Duuh sombongnya…”(sambil mencolek)
“Apaan sih..?” jawab Muthia.
Gilang merasa lagi mood berat buat nge-dekatin Muthia akhirnya
mengulanginya. Hingga Muthia kehabisan kesabaran dan menggamparnya.
Satu kelas ketawa hebat setelah liat Elang kena gampar dari Muthia. Elang
bukan kapok, nangis atau membalas. Dia malah kesenangan karena tangan
Muthia udah sampai di pipinya. Emang menjadi pengalaman buat gua yang gak
mau di gampar cewek di depan temen-temen kelas gua. Walau pun sama
cewek cantik.
Saat itu gua mudah banget drop saat liat cewek cantik yang nyuekin gua.
Namun, seandainya gua jadi Elang, gua ngerasa habis di ludahin sama cewek
di hadapan orang satu sekolah. Gua juga nge-rasa jadi banci paling populer di
sekolah. Mungkin gua adalah cowok paling tidak populer di sekolah.
Δ
Gua gak bahas masalah temen gua Thia dan Elang dalam tulisan gua kali
ini. Tapi kita bahas masalah cinta sial gua ke temen gua. Cinta yang gak
bakalan gua lupain selamanya. Cinta yang bermulai di awal sekolah gua di
salah satu sekolah favorit di Banjarmasin.
Kita mulai kisah gua dari jam akhir sekolah. Saat jam tambahan BimBel di
akan di mulai. Biasanya pada saat istirahat sebelum jam bimbel di mulai, gua
berjalan kaki sama temen gua untuk main game di depan sekolah, ke toko buku
Gramedia atau baca mading yang di update 1 minggu sekali. Dan gua yang
saat itu lagi berdiri di depan mading 2 sisi di depan UKS. Gua merasakan
bayangan yang ada di mading sisi belakangnya. Badan gua merinding gak
karuan. Gua sempet mikir. Masa di siang bolong gini ada hantu yang
gentayangan. Gua coba menengok ke bagian seberang. Aaarrgghh…!!! (gua
teriak dalam hati) gua seperti nge-liat kuntilanak yang menapakkan dirinya
menjadi cewek cantik memakai seragam anak SMP. Gua langsung berbalik
memandang. Jantung gua gak tentu berdetak. Bahkan gua ngerasa kalo
jantung gua udah sampe tonggorokan dan hampir copot. Untung aja gua cepet
tanggap dan nutup mulut gua biar jantung gua masih berdetak.
Setelah lama menahan rasa penasaran gua ke dia, gua akhirnya
memberanikan diri buat kenalan ke dia. Namanya Adelia Hadist. Orang yang
sangat tidak beruntung karena cinta gua ke dia begitu besar waktu itu. Gadis
yang baru aja pindah dari Ibukota itu gua dekati secara diem-diem. Mengetahui
sifatnya, dimana rumahnya gua bongkar info dia hingga ke kelas 3. Dan
respons dari kakak-kakak kelas gua adalah.
“Oo. Adelia yang adenya Echa?” Itu jawaban yang gua dapet dari kakakkakak
kelas gua. Ternyata Adel pindah dari Ibukota sama kakaknya.
Δ
Orang yang suka sama cewek biasanya punya cara dan rencana masingmasing.
Temen gua Dika punya cara tersendiri untuk mendekati cewek yang
dia suka, Agni. Biasanya dia nyamperin Agni yang lagi duduk di kelas sendirian
sambil dengerin musik di tiap jam istirahat.
Begitupun dengan gua. Namun gua udah ngatur cara gua. Semua sudah
terencana. Rencana gua sangat jauh berbeda dengan cara yang di pakai sama
Dika. Rencana pertama gua adalah mendekati kakaknya Adel terlebih dahulu.
Setelah gua tau kalo Adel dan kakaknya Echa sering pulang pake angkot. Gua
mencoba buntutin mereka. Dan ternyata rumahnya gak jauh dari rumah gua.
Kira-kira berjarak 1,5 kilometer dari rumah gua. Gua banyak ngobrol sama
kakaknya. Lumayan akrab. Hingga gua hampir aja dapetin predikat sebagai ade
angkat dari Echa (meskipun itu cuman penilaian dari orang yang gak mudah
bergaul kayak gua).
Rencana pertama gua berhasil!
Selanjutnya gua coba deketin adeknya yang gua suka. Namun keburu
temen gua Bill yang ngedeketin dia. Bill adalah temen gua yang paling sohib.
Mungkin dia bisa di bilang keren, macho bahkan bisa di cap sebagai cowokmetroseksual.
Sedangkan gua hanya sebagai cowok-gangguanseksual atau
lebih tepat cowok homo yang punya sejuta keanehan dari tampang gua.
Namun, asal lo semua tau bahwa Bill adalah seorang butchy*. Yap, bener
banget! Butchy adalah sebutan keren dari wanita penyuka sesama jenis
(Lesbi). Tapi sewaktu SMP dia belum menemui jati diri sebagai butchy sejati.
Mungkin gua juga di pandang orang aneh. Gua bisa di katakan bochy atau lebih
jelasnya bencong dengan tampang jelek yang lagi ngejar-ngejar cewek cantik
dan sexy.
Gua tau kalo Bill juga suka sama Adel. Bill selalu mendekati Adle dengan
caranya. Bill adalah anak seorang Dokter. Jadi kemungkinan Adel bahagia
sama Bill sangat besar. Bill memiliki banya uang. Sedangkan gua memiliki
banya kekurangan. Salah satu kekurangan gua dapat di lihat dengan jelas. Di
muka gua tepatnya.
Kembali ke Adel. Akhirnya gua mengurungkan niat buat ngedekatin Adel.
Karena menurut gua itu lebih baik dari pada nantinya Adel nangis karena di
olokin sama temen-temennya gara-gara selalu dikejar bochy (yaitu gua). Jadi
gua cuman berharap jadi temen yang baik buat Adel. Gua menyimpan
perasaan ini ke dia.
Sebenarnya Bill gak pernah ngakuin perasaannya itu. Tapi dari
gelagatnya gua tau kalo Bill suka sama Adel. Jadi rasa gua ke Adel mulai drop
gara-gara saingan gua yang terlalu berat untuk di hadapi.
Δ
Jika lo pernah ngerasain yang namanya putus asa, gua punya cara buat
ngobatinnya. Lagian, hampir semua orang di negara kita menerapkan cara
ampuh ini. Gua yakin ini bakalan manjur. Minum baygon. Gak kok, gua
bercanda. Lo fikir aja? Mana mungkin orang yang gak pernah suka sama lo,
kemudian suka sama lo gara-gara lo udah meninggal. Yang ada dia malah
bersyukur. Karena udah gak di kejar-kejar lagi sama orang gak dia suka.
Nyokap lo juga gak mungkin buat memohon ke orang yang kamu suka.
“Nak, sekarang si xxx(kamu) udah meninggalkan kami karena dia cinta
sama kamu…
…kamu mau gak bilang cinta ke dia, sekali aja!” (sambil nangis)
Jelas nyokap lo gak bakalan bilang kayak gitu. Lagian juga cewek yang lo
suka juga gak bakalan mau. Jelas ini gak akan berguna sama sekali buat lo.
Gua juga ngerasain yang namanya putus asa. Sampai suatu saat yang
mengagetkan gua waktu itu. Gua dapet kabar kalau Adel jadian sama Ery
temen gua. Untung aja gua gak liat kejadian Ery nembak Adel. Yang ada
mungkin gua menangis 1 drum. Gua sangat beruntung.
Gua mencoba berfikir apa yang gua lakuin selanjutnya. Gua gak tau lagi
harus ngapain. Hidup gua udah bimbang tak tentu setelah mendengar kabar itu.
Gua mau pingsan. Biasanya kalo gua lagi banyak fikiran, gua mau makan. Gua
makan semua yang ada di meja makan. Terus, yang ada di dalam kulkas juga
gua embat. Sampai-sampai gua gak sadar kalo gua juga ngembat sekaleng
susu bubuk punya adek gua yang masih kecil. Gua baru sadar setelah nyokap
ngomel-ngomel ke gua.
“Fandy… ngapain kamu makan susu adek kamu?”
Gua mulai ngerasa takut. Nyokap pasti marah banget nih. Nyokap ke
dapur dan dan kembali dengan segelas air putih yang terisi hampir penuh.
“Kenapa kamu gak pake air?” Sambil nyodorin gelas. Nyokap
menyambung ucapannya.
“Kan gak enak kalo bubuk langsung kamu makan.”
Gedubrak. Gua ternyata salah persepsi. Kok nyokap malah nyuruh gua
minum susu adek gua. Jelas-jelas ni susu buat balita. Mungkin nyokap masih
berfikir kalo autis gua kembali kambuh.
Gua fikir gua bisa ngedapetin cewek lain. Dan gua hanya bisa berdiam
setiap hari dan melewati hari gua seperti biasa. Merenung sepanjang hari kayak
orang bego yang lagi dapet masalah. Atau orang yang dapet masalah dan jadi
bego.
Δ
Orang yang pernah merasakan cinta yang gak ke bales gara-gara sering
gagal karena gak PD bakal berhenti melanjutkan perjuangannya. Namun gua
terus berusaha karena gua gak gampang menyerah. Meskipun di gebukin
orang satu kampung, atau gua harus lompat dari jurang buat ngedapetin cinta
gua. Tapi gak mungkin gua lakuin. Karena seandainya gua lompatpun dia
belum tentu mau pacaran sama orang aneh yang lumpuh.
Kisah gua ke Adel gak sampai di sini. Gua sempet dapat berita kalo Ery
putus sama Adel. Berita itu gua dapet 2 hari setelah mereka jadian. Blom! Gua
tiba-tiba kaget, gile ni cewek. 2 hari pacaran tiba-tiba putus. Ganas amat.
Ngerasa ngeri kalo gua lebih tragis dari Ery, mungkin gua hanya 30 menit. Atau
bahkan pas gua nembak dia, dia jawab ke gua “gimana kalo kita cuman
pacaran 10 detik?”
Bomb..!! gile ni cewek, gua cuman pacaran 10 detik, mungkin gua harus
ngatur rencana sebelum gua nembak Adel. Itupun kalo gua diterima. 2 detik
kenalin ke temen gua kalo dia pacaran sama gua. 2 detik gombalin dia. 2 detik
bilang sayang. 4 detik terakhir gua ngedate sama dia.
Ampun deh, gua gak mau kalo gitu caranya. Kecuali gua udah siap
mental. Lahir dan bathin gua udah siap nanggung malu. Gua bisa coba buat
nembak Adel.
Dari sini gua bisa ngambil kesimpulan, kalo gua mending ngejalanin hidup
gua. Tanpa pendamping untuk sementara lebih baik. Cinta ini gua simpan
sebagai arsip yang bakalan gua kenang.
Cinta gak bisa di paksain sesuai dengan kehendak lo. Lo harus mikir dulu
masak-masak. Apa dia cocok buat lo? Apa dia emang bisa jadi yang terbaik?
Dan yang paling utama, apa dia mau nerima keadaan lo sekarang dengan
besar hati? Itu yang sedang gua pelajarin dan gak selesai gua terapkan
sampai sekarang.

Kategori:BOOK
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: